Friday, 9 June 2017

Duhai Ayah, Penuhi hak Anak mu

Setidaknya ada tiga kewajiban ayah dan menjadi hak seorang anak. kisah ini diceritakan terjadi pada zaman khalifah Umar bin Khattab ra. Tiga hak anak atas ayahnya antara lain: 


"Pertama, memilihkan calon ibu yang baik, jangan sampai memilih wanita yang sifatnya tercela dan suka berbuat maksiat.
Kedua, memberi nama yang indah dan baik. 
Ketiga, mengajarinya menghafalkan Al-Quran."

Baca : Belajar dari Anak Kecil
Baca : Cara Hidup Bahagia
Siang ini, dalam mimbar khutbah Jumat, Khatib menyampaikan bahwa seorang ayah hendaknya jangan sampai durhaka kepada anaknya. lalu menceritakan kisah yang terjadi pada zaman khalifah Umar bin Khattab.



Kisahnya sebagai berikut (dikutip dari mutiara hadis fanspage hadist):

"Kisah ini terjadi saat Umar bin Khattab menjadi khalifah. Seorang bapak melaporkan kekerasan yang dilakukan oleh anaknya. Ayah tersebut sedih memiliki anak yang durhaka.

Umar : Seperti apa kelakuan anakmu?

Bapak : Anakku berbicara kasar dan membentak. Dia pernah menendangku. Dia juga tak segan-segan memukul. Dan masih banyak perbuatan durhaka yang lain.

Umar : Baiklah, kami akan bawa anakmu ke sini.

Selang beberapa waktu, sang anak hadir dalam ‘persidangan’ tersebut.

Umar : Anak muda! Kenapa kamu berani bertindak kasar kepada Ayahmu. Apakah kamu tidak tahu kalau Allah memerintahkan anak berbakti kepada orang tuanya.

Anak : Wahai Amirul Mukminin, jangan buru-buru menilaiku buruk. Aku akan jelaskan kepada Anda apa yang terjadi sebenarnya.

Umar : Katakan sekarang!

Anak : Wahai Amirul Mukminin, saya tahu bahwa seorang ayah memiki hak yang harus ditunaikan buah hatinya. Tapi, bukankah seorang anak juga memiliki hak yang harus dipenuhi ayahnya?

Umar : Benar.

Bapak : Lalu apa hak anak yang wajib ditunaikan ayahnya?

Umar : Ada tiga kewajiban. Pertama, memilihkan calon ibu yang baik, jangan sampai memilih wanita yang sifatnya tercela dan suka berbuat maksiat. Kedua, memberi nama yang indah dan baik. Ketiga, mengajarinya menghafalkan Al-Quran.

Anak : Amirul Mukminin! Demi Allah! Ayahku tidak menunaikan kewajiban tersebut satu pun!

Umar : Kenapa?

Anak : Ibu saya adalah budak hitam yang ayahku beli dengan harga hanya 2 dirham. Kemudian ibu saya hamil. Ketika saya lahir, ayah menamiku Ju’al (si hitam). Selain itu, ayahku tidak pernah mengajarkan Al-Quran kepadaku. Di sini saya ingin menjelaskan bahwa saya terlahir dari rahim seorang budak wanita dan ayahku tidak menghendaki aku terlahir ke dunia ini. Dia tidak mau memberiku nama yang baik seperti Abdullah atau Ahmad. Juga tidak pernah mengajarkan Al-Quran.
Perkataan itu membuat Umar menyimpulkan bahwa yang durhaka sebenarnya bukan sang anak, melainkan sang ayah.

Umar : Masalah kalian ini terjadi bukan karena ulah sang anak. Yang sebenarnya salah adalah engkau, sang Ayah. Engkau tidak bisa mendidik anakmu dengan benar sejak ia lahir. Kamu juga tidak memikirkan akibatnya nanti. Inilah akibat yang harus kamu tanggung."



Dari cerita diatas, dapat diambil hikmah bahwa menjadi seorang ayah, hak ayah atas anak itu dimulai sejak ayah memilih ibu untuk anaknya.

Baiklah, yang pertama; memilih ibu yang baik.

Hadist yang terkait dengan hal ini adalah hadist yang diriwatkan oleh beberapa perawi hadis yang masyhurdi antaranya adalah Imam Bukhori :



حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنِي سَعِيدُ بْنُ أَبِي سَعِيدٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُعَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ تُنْكَحُ الْمَرْأَةُ لِأَرْبَعٍ لِمَالِهَا وَلِحَسَبِهَا وَجَمَالِهَا وَلِدِينِهَا فَاظْفَرْ بِذَات الدِّينِ تَرِبَتْ يَدَاكَ

Artinya “ Di cerikan Musadad, diceritakan Yahya dari ‘abdulloh berkata bercerita kepadaku Sa’id Ibn Abi Sa’id dari Abi Hurairah ra bahwasanya Nabi saw bersabda wanita dinikahi karena empat perkara. Pertama hartanya, kedua kedudukan statusnya, ketiga karena kecantikannya dan keempat karena agamanya. Maka carilah wanita yang beragama (islam) engkau akan beruntung.”


Sudah jelas bukan bahwa agama adalah kriteria utama dalam memilih pasangan.


"Ibu adalah madrasah atau sekolah pertama untuk anak - anaknya."


Kedua, memilihkan nama yang baik. Tentu hal ini hal yang wajar, Ungkapan bahasa jawa, "asmo kinaryo jopo yang artinya bahwa nama itu mengandung pengharapan dan doa."

Ketiga, mengajarinya Al- Quran. atau menurut hemat penulis adalah mengajarkan ilmu agama dan ilmu - ilmu lain. Jadi disamping ibu sebagai madrasah pertama, namun peran ayah juga sangat dibutuhkan.


Lihat dan baca ayat ini;

"Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: "Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, Sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar". Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu- bapanya; ibunya telah mengandungnya dalam Keadaan lemah yang bertambah- tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. bersyukurlah kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.” (Q.S/ Luqman [31] : 13-14).
Disitu Allah melalui perintahnya menyuruh kepada Luqman. Menurut hemat penulis, luqman disini adalah simbol dari laki - laki. 

Penjelasan umum: Luqman adalah seorang yang sholeh dan memiliki akhlaq yang mulia, yaitu akhlaq yang berbasiskan kepada keimanan yang kokoh. Namanya diabadikan oleh Allah dalam salah satu surat di dalam Al Qur an, yakni surat ke 31. Sehingga di dalam surat ini Allah memberikan pelajaran kepada kita akan kesholehan Luqman dalam memberikan nasehat kepada anaknya, yakni nasehat yang mengandung unsur “keilmuan” yang mendalam, “keihklasan” ang suci dan “kecintaan” yang tinggi. Luqman adalah sosok ayah pilihan Allah. Nasehat yang disampaikan pada anaknya diabadikan dalam Al Qur'an. Ketika kita membaca Q.S. Luqman ayat 13 disitu dimulai dengan hentakan kata " Ingatlah takala ". Kata ini menandakan pentingnya atas nasehat yang akan disampaikan.
dalam ayat lain; 

“Dan hendaklah orang-orang takut kepada Allah, bila seandainya mereka meninggalkan anak-anaknya, yang dalam keadaan lemah, yang mereka khawatirkan terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu, hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan mengucapkan perkataan yang benar”. (an-Nisa’: 9)

Penulis menggaris bawahi frasa dalam keadaan lemah. suatu ketika dalam pelajaran bersama seorang dosen di STAIN Palangka Raya (Kini berubaha menjadi IAIN Palangka Raya), menyebutkan bahwa lemah bermakna dalam segala hal, mulai dari ilmu agama, pendidikan, ekonomi, kesehatan, dsb. So, benar jika kita harus menyiapkan diri kita dan keluarga kita, siapa Nahkoda/imam dalam rumah tangga? Suami/Ayah.

Baca : Kisah Cinta Buya Hamka

Dan sebagai pemimpin dalam rumah tangga, maka hendaklah kita sebagai lelaki dan suami menjadi pembimbing dan menyiapkan bekal yang cukup. Pendidikan formal boleh hingga doktor, akan tetapi ilmu agama jangan sampai seperti orang yang hanya lulusan TK.

Akhir kata, semua yang benar datang dari Allah swt, dan yang salah adalah murni kesalahan penulis.



Sumber :

Fansage mutiara hadist (Facebook)
Isa, Abdul Ghalib Ahmad. Perkawinan Islam. Pustaka Mantiq
www.abacaraka.id/2017/01/kajian-qs-luqman-31-13-14.html

0 komentar:

Post a comment