Blog ini memuat berbagai karya tulis, seperti sastra, cerpen, puisi, News, tentang Kalteng, tutorial, informasi, pengalaman, dan karya tulis lainnya

Sunday, 4 June 2017

Catatan Perjalanan KI Lebak (Kelas Inspirasi Lebak) Banten

Saya menulis ini sebagai bentuk kerinduan saya akan kelas Inspirasi. Ya, satu kegiatan sosial menurut saya yang melibatkan banyak atau boleh dibilang beragam profesi. sasaranya yakni siswa sekolah dasar, dimana mereka sedang dan masih mencari jati diri, eh pembentukan diri, karakter, dll.

Ya, dimana cita - cita mulai ditulis lewat pikiran, kata dan dibuktikan dalam perbuatan. ya semua cita cita ini dimulai. lewat KI ini, beragam profesi mendedikasikan diri melalui wadah ini guna memberikan pemahaman mengenai beragam profesi yang mereka geluti. Ya, pengenalan sejak dini, sejak usia sekolah, supaya mereka mempunyai pandangan cita cita yang luas, tidak terbatas hanya dalam lingkup kecil yang ada dalam pikiran maupun pandangan mata saja.

logo KIL 


Kelas Inspirasi Lebak merupakan keempat kalinya saya mengikuti kegiatan ini. Kelas Inspirasi Klaten 1 (KIK 1) pada 2016, Kelas Inspirasi Klaten 2 (KIK 2), Kelas Inspirasi Pacitan 2 (KIP 2), dan Kelas Inspirasi Lebak (KIL). Saya masih awam dan masih pemula jika dibanding dengan kaka aktivis di KI yang telah melanglang buana hingga kepelosok negeri tercinta. Mulai dari Pulau Sumatera hingga Papua. KI Traveler, begitu kadang kami menyebutnya.

Apa sih yang didapat dari KI, koq banyak yang ngotot atau bela-belain hingga cuti dan menempuh jarak yang lumayan jauh dari tempat tinggalnya menuju lokasi KI? ada yang bilang ikut KI itu nagih, addict dan bikin ketagihan. satu kali ikut KI, maka akan terus terpacu untuk ikut KI dan KI selanjutnya. mungkin hal ini terdorong rasa ingin berbagi yang tinggi, hingga terpacu untuk bisa bergerak, melangkah beriringan bersama dg para relawan yang lain. atau bisa juga ingin mengenang masa kecil, eh masa SD. atau bisa jadi jenuh dengan lingkungan kerja, sehingga KI bisa jadi menjadi tempat utk refreshing. terlepas dari hal-hal tersebut, tentu para relawan tidak bisa lepas dari tujuan awal ikut KI, yakni menginspirasi dan memberikan informasi mengenai beragam profesi yang telah mereka geluti kepada siswa SD.

Sebenarnya saya agak ragu untuk mengikuti KIL, disamping jarak lumayan jauh dari Jogja dan masih sedang menyelesaikan study S2 di UNY pada bidang linguistic aka bahasa. Namun, dibalik itu semua, ada tantangan tersendiri ketika kita bisa melancong atau berpartisipasi dalam KI yang notabene jauh dari tempat tinggal kita, emang sich akan keluar biaya yang lumayan, tp worth it lah dengan apa yang kita dapat. Pengalaman tak terlupakan dan teman serta jaringan baru, bahkan semangt baru dan relasi. silaturhami juga bisa termasuk didalamnya. Profesi atau bidang pekerjaan, beragam profesi saya geluti, mulai dari freelance writer di lpkn.or.id, penerjemah di tukangterjemah.com, dan bisnis lain yang saya rahasiakan. Kalau boleh dibilang, kuliah sembari kerja. Saya sendiri sejak kuliah sudah aktif dikegiatan kepenulisan dg tergabung dalam organisasi kepenulisan Forum Lingkar Pena dan Pers Mahasiswa. semangat menulis masih bisa ditorehkan hingga kini, meski kadang naik kadang turun.

Saya berasal dari desa Argamulya, di kecamatan Pangkalan Banteng, Kabupaten Kotawaringin Barat, Provinsi Kalimantan Tengah (Follow this link to see news about my village). Saya cerita sedikit tentang desa saya, profesi mayoritas didesa kami adalah petani atau pekebun. Kebun Sawit dan Karet. sebagian yang lain bekerja sbg PNS, karyawan pabrik, dan bidang pekerjaan lainya. Eh iya, saya sekarang bersama keluarga tengah mengembangkan usaha ikan Nila (promosi jual bibit ikan Nila).

Skip Skip Skip

Form Pendaftaran Relawan Pengajar KIL


Cerita awal mulai pendaftaran dan pengumuman seperti biasa, tidak ada yang aneh dan beda. Alasan kenapa ikut KI? Simple answer: Ingin berbagi inspirasi bagaimana pekerjaan sebagai seorang penerjemah itu dan ini lho saya dari pedalaman Kalimantan aja bisa, dan anda, harusnya juga bisa.

Kelas Inspirasi Lebak dilaksanakan di Kabupaten Lebak, Provinsi Banten pada hari Sabtu tanggal 22 April, 2017. lokasi kecamatan, saya lupa. Namun saya mendapat tugas didaerah SDN 1 Cibadak. SD dengan banyak kejutan. Salah satunya, kaget, saat apel pagi, melihat ibu guru (bapak gurunya tidak ada), ini serius dan hanya ada 1 laki - laki sbg penjaga sekolah (mudahan ini benar, soalnya saya agak lupa). Kepala sekolah juga perempuan, namun jumlahnya saya kira lebih dari cukup hingga memenuhi kebutuhan guru muatan lokal.

Dikelompok ini, lagi, saya ditunjuk sebagai ketua rombongan, setelah KIK 2 dan KIP 2. Ada 3 Fasilitator dan semuanya cantik, boleh ga ya dipanggil 3 srikandi (peace teh). 9 Inspirator dan 3 dokumentator yang akhirnya bertahan dan bisa mengikuti kegiatan KIL. sebenarnya, awalnya ada 12 Inspirator dan 4 dokumentator, namun seiring berjalan waktu, berbagai alasan dan kendala, membuat satu persatu kaka relawan mengundurkan diri. Saya juga pernah mengundurkan diri dibeberapa kesempatan KI dengan berbagai alasan hingga tersisa 4 kesempatan yang berhasil saya ikuti.

Fasilitator (Fasil) ini yang menjadi panitia dan membantu kita sebelum hingga hari H. Membantu menghubungkan dengan pihak sekolah juga. biasanya relawan panitia atau fasilitator atau panitia lokal ini berasal dari daerah yang mengadakan kegiatan tsb, jika berada dilain area, tapi masih memungkinkan untuk ditempuh dan dicapai. Misalnya saja, KI Kapuas Kalteng, banyak panitia yang berasal dari Banjarmasin, ya masih bisa ditempuh sekitar 2 jam perjalan. itulah dedikasi dan pengabdian tinggi untuk Indonesia, jika kau tanyakan apa yang sudah kami lakukan utk Indonesia, ini adalah salah satu kiprah kami dalam rangka mempersiapkan generasi Indonesia menuju Indonesia emas.

Inspirator atau relawan pengajar (relpeng), berasal dari beragam profesi dan wajib izin cuti satu hari pada hari inspirasi. tagline, sehari berbagi, selamanya menginspirasi (semoga ga salah). tugasnya menyampaikan mengenai beragam profesi tsb ke siswa mulai dari kelas 1 - 6. syaratnya, setidaknya telah menekuni profesi tsb selama 2 tahun. biasanya, satu relawan dapat kesempatan masuk kedalam  kelas 2 - 3 kali dengan durasi waktu 30 menit. Namun hal ini disesuaikan dg kondisi sekolah dan relawan, misal relawan hanya ada 3 orang atau karna jumlah siswa yang kurang, maka dibuat menjadi 3 kelas saja dan beragam masalah menarik lain.

sewaktu adakan ice breaking (bukan tim cowok cewek ya)

Dokumentator (Relawan dokumentator / reldok), terdiri dari fotografer dan videografer. tugasnya mendokumentasikan kegiatan berupa foto dan video. dan lagi, dokumentatornya ini ada 3 orang, cewek semua, sama kayak teh fasil.. 3 srikandi juga ah..hehehe . Mereka ini rela tidak difoto atau kurang fotonya alias sedikit fotonya demi mendokumentasikan kegiatan KI ini. Gambar - gambar yang ada dalam tulisan ini adalah hasil karya mereka. salut buat tim dokumentasi.

Keadaan sekolah, ada 197 siswa dengan rombel 6, namun uniknya hanya ada 5 kelas. begini ceritanya, Jadi disana ada 5 ruang kelas. Pagi - pagi itu, kelas 1 - 6 masuk jam 07.15. setelah kelas satu pulang, kemudian dilanjut kelas 2 menempati ruangan yang sama dengan kelas satu. atau boleh dibilang kelas 2 masuk siang. Jam masuk sekolah mulai dari 7.15 - 12.15/12.30.

Bukan vokalis band, tetapi hanya sekedar menyampaikan sepatah dua patah kata

Rata - Rata pekerjaan wali murid / ortu siswa adalah buruh dan berpendidikan hanya lulusan SD. Entah apa alasan, hanya bisa berpikir positif dan hal tersebut menyiratkan bahwa program WAJAR 9 tahun mungkin belum berjalan sepenuhnya didaerah tersebut, hingga saya berpendapat hal ini diperlukan kajian ilmiah lebih jauh terhadap implementasi program WAJAR 9 tahun didaerah ini dan bagaimana tindakan pemerintah terhadap hal tersebut. saya menyesal, kemarin waktu disana saya  lupa menanyakan hal tersebut ke guru maupun masyarakat. Namun paling tidak fakta ini sudah saya sampaikan dan sebagai evaluasi kita bersama.

udah malam, ngantuk, takut besok sahurnya telat.

Bagaimana keseruan saya melakukan drama perjalanan hingga sampai di SDN 1 Cibadak, briefing dan berjalanya kegiatan Inspirasi dan perjalanan setelah hari Inspirasi dan kembali ke kota gudeg, akan dijelaskan dalam part selanjutnya.


Yogyakarta, 3 June 2017.
8 Ramdhan 1438 Hijriyah


ttd

Choirul Fuadi, S.Pd.I, M.Hum (Gelar kedua masih On going process)
Share:

0 komentar:

Post a Comment

Statistik

Buku Jurus Jitu CPNS

Super Jitu Lolos Tes CPNS