Blog ini memuat berbagai karya tulis, seperti sastra, cerpen, puisi, News, tentang Kalteng, tutorial, informasi, pengalaman, dan karya tulis lainnya

Thursday, 9 June 2016

Palangka Raya Banjir : Harus ada Perbaikan Drainase

Banjir yang menggenangi sejumlah wilayah dan ruas jalan dalam Kota Palangka Raya, Sabtu lalu (4/6/2016). Hal ini diduga karena sistem drainase kota tak mampu mengelola tumpahan air akibat hujan deras yang mengguyur Palangka Raya.

Air hujan yang menggenangi seluruh ruas Jalan di Kota Palangka Raya bahkan mencapai 40 cm atau setara dengan setengah kaki orang dewasa.

Kejadian ini sontak membuat warga kaget apalagi yang melaksanakan aktivitasnya pada pagi hari, melewati ruas jalan yang banjir harus berjibaku dengan air. Ada beberapa kendaraan roda dua dan roda empat macet bahkan mogok dan harus di dorong oleh warga lainya untuk bisa melewati banjir.
Banjir di salah satu sudut kota Palangka Raya. terlihat pengendara sedang menerobos banjir

Pantauan di berbagai media, di berbagai komplek perumahan dan ruas jalan yang terkena dampak banjir yakni di wilayah Jalan Tumenggung Tilung, Jalan Rajawali, Jalan Yos Sudarso, Jalan G. Obos, serta hampir seluruh ruas jalan. Dan terparah di wilayah Jalan Ramin, Komplek Babusalam, Pananrung, sejumlah warga dilakukan evakuasi oleh tim relawan, aparat kepolisian hingga warga setempat karena air dalam dan tidak bisa dilewati.
Tak terkecuali di media sosial seperti Facebook, Instagram dan BBM, 90 persen warga masyarakat Kota Palangka Raya memponsting foto banjir melanda serta menggunakan status kebanjiran dan banjir dimana-mana.
Kalangan DPRD Kalimantan Tengah mengharapkan pemerintah provinsi segera berkoordinasi dengan Pemerintah Kota Palangka Raya menangani drainase, khususnya di wilayah perkotaan yang mengalami genangan air maupun banjir.
Sekretaris Komisi D DPRD Kalteng Jimin Genang air di sejumlah jalan protokol maupun banjir di permukinan penduduk selain karena intensitas hujan yang tinggi juga akibat dari buruknya sistem drainase yang dibangun. di Palangka Raya.
"Kejadian banjir kemarin, harapan kami koordinasi pemprov, khususnya Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Provinsi dengan pemkot segera dilaksanakan. Jangan sampai nanti ada dua tiga kali hujan, rumah warga terendam lagi. Perbaikan drainase harus lebih serius, jangan asal saja," ujarnya dia.
Sehingga sudah saatnya masalah drainase jadi perhatian serius pemerintah dan masyarakat secara bersama-sama, sebelum Palangka Raya semakin padat. 

Dikutip dari berbagai sumber

Share:

0 komentar:

Post a Comment

Statistik